Apa itu Content Creator dan Tips Sukses di Bidangnya | TopKarir.com

Apa itu Content Creator dan Tips Sukses di Bidangnya

Apa itu Content Creator dan Tips Sukses di Bidangnya | TopKarir.com
16 APR 2021 16:35 TINGKATKAN KARIRMU 466 KALI DI BACA 0 KOMENTAR 0 KALI DIBAGIKAN

Ingin menjadi seorang yang memiliki andil dalam karya tertentu? Mungkin itu tandanya kamu ingin menjadi seorang content creator. Lebih dikenal sebagai orang yang ahli membuat video atau gambar tertentu, ternyata profesi ini lebih dari itu, lho.

 

Jika kamu berniat menjadi seorang pembuat konten yang baik, rupanya ada banyak hal yang perlu kamu pelajari dan kuasai. Lantas apa itu content creator dan bagaimana jika ingin sukses di bidang tersebut? Berikut ulasan selengkapnya.

 

Apa itu content creator?

Content creator adalah seseorang yang membuat konten menarik dan menakjubkan bagi pengguna.

 

Konten yang mereka buat bisa mendidik, atau cukup menarik untuk menghibur dan menarik perhatian pengunjung atau semua pelanggan yang sebelumnya tidak tertarik dengan merek perusahaan.

 

Tetapi setelah melihat konten, mereka mengembangkan minat tertentu dan mengunjungi halaman web atau media sosial kamu.

 

Ide yang bagus bisa menjadi kuat untuk mempengaruhi audiens secara positif, menghasilkan arahan untuk merek dan menarik lebih banyak pelanggan melalui konten yang ditampilkan. 

 

Content creator menghubungkan produk dengan sebuah cerita dan menambahkan emosi pada kampanye iklan tersebut. Dan konten yang menarik secara emosional inilah yang menghubungkan audiens dengan merek perusahaan.

 

Inilah kenapa  bisnis membutuhkan lebih banyak pembuat konten inspiratif yang akan membawa perubahan positif pada perusahaan.

 

Tips menjadi content creator yang sukses

Jika kamu berpikir membuat konten yang bagus untuk bisnis atau memiliki ide-ide hebat untuk konten itu mudah, maka inilah yang perlu kamu ketahui untuk membuat konten yang efektif.

 

1. Kenali Audiens

Content creator membuat konten untuk menarik audiens yang akan mengunjungi halaman bisnis, situs web, dan blog mereka. Sebelum membuat konten, kamu perlu mengetahui 'siapa' orang yang menjadi target bisnis perusahaan.

 

Kamu mungkin tahu apa produkmu dan mungkin memiliki strategi konten yang sempurna, tetapi kalau target audiensnya nggak sesuai dengan kategori bisnis, maka semua kerja keras itu kemungkinan besar akan sia-sia.

 

Kamu perlu mengenal audiens sehingga dapat memberi mereka pesan yang tepat pada waktu yang tepat kepada orang yang tepat. Saat itulah kamu akan dapat memasarkan produk secara efisien.

 

2. Buat konten yang melayani audiens 

Setelah mengetahui target audiens, kamu perlu memastikan bahwa kamu dapat menarik mereka pada setiap tahap pengalaman saat mereka berinteraksi dengan produk.

 

Calon pelanggan berinteraksi dengan bisnismu 7 kali sebelum mereka akhirnya membeli produk. Dan untuk menjadikan 7 interaksi ini paling bermanfaat bagi bisnis, penting bagi kamu untuk fokus pada bagaimana caranya menarik perhatian mereka di setiap level.

 

Konten yang kamu buat harus menarik bagi audiens, meningkatkan keingintahuan mereka untuk mengetahui lebih banyak dan pada saat yang sama memberikan informasi yang cukup bagi kamu untuk mengetahui apa yang diperjuangkan oleh perusahaan.

 

Konten yang kamu buat sesuai dengan tahapan berbeda dari perjalanan pembeli ini harus dibuat sesuai dengan semua tahapan yang ada, menarik mereka menuju pembelian di setiap tahapan.

 

Misalnya, jika ada calon pembeli baru yang tidak tahu banyak tentang merek kamu tetapi sedang mencari jawaban, kamu mungkin ingin membaca sesuatu yang akan memberi mereka solusi untuk masalah yang membawa mereka ke merekmu pada awalnya.

 

Dalam situasi seperti itu, pembuatan konten dalam bentuk blog dapat membantu mereka melalui tahap ini, membawa mereka ke tahap berikutnya.

 

3. Gunakan iklan untuk mempromosikan konten 

Saat membuat konten untuk bisnis, strategi pemasaran digital bukanlah membuat banyak konten yang kualitasnya biasa-biasa saja, tetapi tujuan utamanya adalah membuat konten berkualitas tinggi meskipun jumlahnya lebih sedikit.

 

Fokuslah pada kualitas konten daripada menekankan kuantitas kontenmu. Dan begitu kamu memiliki konten berkualitas, pastikan kamu menginvestasikan jumlah yang baik (sesuai dengan anggaran) untuk memasarkan konten berkualitas yang baru saja dibuat.

 

4. Pantau pertumbuhan dan kegagalan bisnis

Kamu tidak bisa bekerja keras ke suatu arah, tanpa memeriksa hasil yang lainnya. Misalnya, asumsikan bahwa kamu telah membuat konten yang berfokus pada audiens yang tepat, memberi mereka pesan yang tepat, tetapi mungkin kamu tidak memberikannya pada waktu yang tepat.

 

Tanpa memeriksa apakah konten memberikan hasil yang diharapkan, kamu terus melakukan kesalahan yang sama berulang kali tanpa menyadari kerusakan yang ditimbulkan pada bisnis yang berjalan.

 

Dan inilah mengapa sangat penting bagi kamu untuk melacak pertumbuhan dan kegagalan bisnis.

 

Content creator perlu tahu tanggapan apa yang didapatkan atas konten yang mereka buat. Seperti contohnya, perlu melihat catatan apakah penjualan meningkat setelah jenis konten tertentu yang dibuat atau tidak.

 

Selain perihal content creator, dapatkan juga tips karier lain selengkapnya di sini. Temukan informasi lowongan kerja terupdate dan rencanakan karir hebatmu di TopKarir. Download aplikasinya gratis di App Store dan Play Store.


  • Login terlebih dahulu jika ingin meninggalkan komentar.