Mengapa Perlu Menguasai Design Thinking Jika Ingin Sukses? | TopKarir.com

Mengapa Perlu Menguasai Design Thinking Jika Ingin Sukses?

Mengapa Perlu Menguasai Design Thinking Jika Ingin Sukses? | TopKarir.com
13 APR 2021 11:00 SEPUTAR KARIR 172 KALI DI BACA 0 KOMENTAR 0 KALI DIBAGIKAN

 

Bukan hanya pada bisnis, untuk sukses dalam hidup pun kita harus memiliki bentuk dan cara pikir (design thinking) yang benar. Ini karena pola pikir yang benar bisa menjadi dasar pengambilan keputusan yang tepat untuk mencapai sebuah tujuan.

 

Sama halnya jika bicara perihal bisnis. Design thinking menjadi hal dasar yang tampaknya harus dikuasai oleh para pelaku usaha. Konsep ini pun semakin berkembang ketika bisnis telah memasuki dunia bisnis digital. Lantas seperti apa peran design thinking mempengaruhi kesuksesan sebuah bisnis? Berikut ulasan selengkapnya.

 

Apa Itu Design Thinking?

 

Pola pikir atau design thinking adalah proses berulang dan tersusun yang digunakan tim untuk memahami pengguna, memahami asumsi yang berkembang, mendefinisikan ulang masalah, dan membuat solusi inovatif untuk pembuatan prototipe dan pengujian. Dalam prosesnya, ada lima tahap yang terlibat, yakni empati, definisi, ide, prototipe, dan pengujian. Kelima tahap tersebut paling berguna untuk mengatasi ambiguitas atau masalah yang tidak diketahui secara pasti jawabannya. 

 

Pada saat yang sama, proses ini memberikan pendekatan berbasis solusi untuk memecahkan masalah. Pemikiran desain berputar di sekitar minat yang kuat dalam mengembangkan pemahaman kita tentang desainer produk atau jasa. Ini membantu pelaku bisnis mengamati dan mengembangkan empati untuk pengguna target. 

 

Pola pikir ini dapat membantu kita dalam proses bertanya. Mempertanyakan asumsi dan mempertanyakan makna suatu produk atau bisnis dari kacamata pengguna yang ditargetkan. Pemikiran desain juga melibatkan eksperimen yang sedang berlangsung: membuat sketsa, membuat prototipe, menguji, dan bereksperimen dengan konsep dan ide.

 

Baca juga: Melihat Siapa Diri Kamu di Masa Depan

 

Tahapan Dalam Design Thinking

 

Dikutip dari Interaction Design Foundation, design thinking kini semakin berkembang dan memiliki proses yang lebih bervariasi yakni dari tiga hingga tujuh tahapan. Namun, tahapan yang berkembang tersebut tetap berpaku pada satu prinsip, yakni dengan cara berpikir yang pertama kali diperkenalkan oleh Herbert Simon, pemenang Hadian Nobel dalam The Sciences of the Artificial pada tahun 1969.

 

Adapun kelima fase cara pikir yang dipopulerkan oleh Hasso-Plattner dari Institute of Design Stanford adalah:

 

1.Empati

 

Tahap pertama dari proses design thinking adalah memiliki pemahaman yang berhubungan  tentang masalah yang Anda coba selesaikan. Ini melibatkan konsultasi ahli, mengamati, berpartisipasi dan bersimpati dengan orang lain untuk memahami pengalaman dan motivasi mereka. Ini penting sehingga Anda memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang masalah yang Anda khawatirkan untuk dapat menemukan jawaban dari masalah yang lebih relevan. 

 

Empati sangat penting untuk proses desain yang berpusat pada manusia seperti pemikiran desain. Empati memungkinkan kita mengesampingkan asumsi kita  tentang dunia untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang pengguna atau user dan kebutuhan mereka.

 

Menurut batasan waktu, sejumlah besar informasi akan dikumpulkan pada tahap ini untuk digunakan pada tahap berikutnya untuk lebih memahami pengguna, kebutuhan mereka, dan masalah lainnya yang belum terpecahkan dari pengembangan produk tertentu.

 

Baca juga: Cara Membangun Percaya Diri Dalam Karir

 

2. Identifikasi Masalah

 

Pada fase "identifikasi", Anda akan mengumpulkan informasi yang telah dibuat pada fase "empati". Di sini, Anda akan menganalisis dan mensintesis pengamatan Anda untuk menentukan masalah inti yang telah Anda dan tim identifikasi sejauh ini. Anda harus mencoba mendefinisikan masalah sebagai pernyataan masalah dengan cara yang berorientasi pada manusia.

 

Untuk mengilustrasikan masalah, daripada mendefinisikan masalah sesuai dengan kebutuhan Anda sendiri atau kebutuhan perusahaan, misalnya, "kita perlu meningkatkan pangsa pasar makanan kita di kalangan wanita muda sebesar 5%", lebih baik mendefinisikannya dengan cara yang lebih baik seperti "Gadis remaja perlu makan makanan bergizi agar sehat, berkembang dan tumbuh."

 

Fase "definisi" akan membantu para desainer dalam tim Anda mengumpulkan ide-ide bagus tentang fitur produk, fungsi, dan elemen lain sehingga mereka dapat memecahkan masalah. Pada tahap ini juga Anda akan mulai mengajukan pertanyaan dan membantu Anda menemukan solusi bru. Seperti misalnya "Bagaimana kami ... mendorong remaja putri untuk mengambil tindakan yang menguntungkan mereka, dan membiarkan mereka berpartisipasi dalam produk Perusahaan pengembangan atau layanan makanan?”.

 

Baca Juga: Membangun Citra Diri Positif

 

3. Menciptakan Ide 

 

Tahap 3 ini akan lebih tentang membuat konsep, tantangan asumsi dan menciptakan ide.

Memiliki pengetahuan latar belakang yang kuat tentang dua tahap pertama berarti Anda dapat mulai "berpikir di luar kotak", mencari cara alternatif untuk memecahkan masalah, dan mengidentifikasi solusi inovatif untuk pernyataan masalah. Brainstorming pada tahap ini sangat diperlukan untuk akhirnya mencapai satu ide tertentu untuk mencapai tujuan bersama.

 

4. Membuat Prototype

 

Fase selanjutnya adalah mulai membuat prototipe solusi. Ini adalah tahap percobaan yang tujuannya adalah untuk menentukan solusi terbaik untuk setiap masalah yang ditemukan. Tim Anda harus membuat beberapa versi produk yang murah dan diperkecil (atau fitur khusus yang disertakan dalam produk) untuk menyelidiki ide Anda. Ini mungkin hanya melibatkan pembuatan prototipe kertas.

 

Baca juga: 6 Hal yang Harus Kamu Pelajari di Umur 20-an

 

5.Pengujian

 

Fase terakhir adalah uji-coba solusi Anda. Para evaluator melakukan tes ketat pada prototipe. Meskipun ini adalah tahap akhir, pemikiran desain bersifat iteratif, yakni tim sering menggunakan hasil untuk mendefinisikan lebih lanjut satu atau lebih masalah. Oleh karena itu, Anda dapat kembali ke langkah sebelumnya untuk iterasi, perubahan, dan perbaikan lebih lanjut untuk mencari atau mengecualikan solusi lain.

 

Mengapa Design Thinking itu Penting Untuk Produk Digital?

 

Cara “berpikir diluar kotak” yang diterapkan dalam design thinking menjadi penting karena akhirnya dengan metode ini, para pelaku usaha bisa menemukan dan memiliki pola untuk memecahkan suatu masalah. Terlebih, di dunia bisnis yang semakin berkembang, pendekatan nilai-nilai design thinking ini terbukti mampu mengembangkan bisnis digital ternama seperti Google hingga Apple. 

 

Design thinking menjadi metode yang efektif untuk diterapkan pada bisnis digital yang penuh akan inovasi. Bahkan, menurut Profesor Darden, dari Universitas Harvard, sebagaimana dikutip Harvard Business Review, meskipun dirancang untuk membentuk pengalaman pelanggan, design thinking juga secara alami membentuk kembali pengalaman para inovator itu sendiri.

 

Di setiap tahapan dalam proses ini mulai dari menemukan pelanggan, membuat ide dan pengujian akan membawa bisnis digital ke era bisnis yang lebih terarah dan jelas melalui proses kolaborasi. Ini juga menjadi metode yang dinamis karena berdasarkan pada pola pikir manusia yang selalu berubah.

 

Selain tentang pola pikir yang baik, yuk temukan tips karier untuk karyawan agar semakin sukses di sini. Jangan lupa download aplikasi Top Karir atau kunjungi situs resminya di topkarir.com untuk mendapatkan pekerjaan impian. 

 


  • Login terlebih dahulu jika ingin meninggalkan komentar.