Pencari Karir Pencari Kandidat

Hindari Kata-Kata Berikut Ini Saat Wawancara Kerja

24 Maret 2021 20:03 2593 KALI DIBACA 0 KOMENTAR 4 KALI DIBAGIKAN

Kamu sedang menghadapi proses wawancara kerja Sahabat TopKarir? Sebelum melakukannya kamu perlu mempersiapkan sebaik mungkin. Seperti yang kita tahu proses wawancara kerja, merupakan proses yang penting apabila kamu ingin diterima bekerja. Termasuk menghindari perkataan yang bisa membuatmu gagal dalam wawancara kerja, apa saja? Disimak yuk Sahabat TopKarir!

 

 

  • Berkata Kasar

 

Hindari berkata kasar saat melakukan wawancara kerja, hal itu akan merugikanmu karena kamu dianggap tidak memiliki sopan santun. Kamu juga akan di blacklist dari perusahaan tersebut dan masuk kedalam daftar kandidat yang tidak direkomendasikan.

 

 

  • Menjelek-jelekan Pekerjaan Lama

 

Hal yang kamu hindari berikutnya adalah kamu tidak boleh mengeluarkan perkataan yang menjelek-jelekkan perusahaan atau pekerjaan lamamu. Karena pihak perusahaan akan berpikir kamu bukanlah orang yang profesional dan tidak bijak. Jangan ya Sahabat TopKarir.

 

 

  • Tidak Menguasai Tentant Perusahaan

 

“Perusahaan ini bergerak di bidang apa ya?” kata-kata itu harus kmu hindari ya Sahabat TopKarir. Sebelum memulai wawancara kerja lebih baik kamu mempelajari dulu tentang perusahaan tersebut agar kamu terlihat sungguh-sungguh.

 

Nah itu dia kata-kata yang harus kamu hindari saat wawancara kerja, semoga tips ini berguna untuk kamu ya Sahabat TopKarir! Dapatkan tips karir lainnya di www.topkarir.com.

Artikel Terkait
Lihat Selengkapnya
Hindari 5 Kesalahan Fatal ini Saat Mengirim Email Lamaran Kerja

Hindari 5 Kesalahan Fatal ini Saat Mengirim Email Lamaran Kerja

Teruntuk para lulusan baru di tahun 2020, ini waktunya untuk mulai mencari dan melamar kerja. Di masa new normal sekarang ini, sudah banyak perusahaan yang kembali membuka lowongan pekerjaan untuk mengisi slot kosong karyawan.    Selain mempersiapkan keahlian dan keterampilan kerja, ada hal lain juga yang penting tapi masih sering dilupakan para pencari kerja, yakni etika mengirim email lamaran.   Hal ini jadi penting karena HRD langsung bisa menilai dari email yang diterima lho. Kalau cara mengirim email lamaran aja belum baik bagaimana HRD mau membuka CV kamu?   Jadi pastikan kamu nggak melakukan kesalahan kecil namun fatal seperti di berikut ini ya.   Cari lowongan kerja di wilayah Jakarta Barat? Temukan selengkapnya di sini.   Menggunakan alamat email yang nggak profesional Banyak juga nih yang masih menyepelekan email yang digunakan ketika mengirim lamaran kerja. Jangan menggunakan alamat email yang “alay” ya, kalau masih ada yang menggunakannya segera ganti dengan nama asli kamu. HRD akan mengabaikan emailmu jika menggunakan nama yang nggak profesional.   Lupa mencantumkan subject Nggak ketinggalan tulis subject secara jelas mulai dari posisi kerja yang dituju sampai nama lengkapmu.   Jika kamu menulis subject, akan mempermudah HRD ketika menyeleksi lamaran yang masuk. Karena kemungkinan pada saat bersamaan, perusahaan juga membuka lowongan kerja untuk posisi berbeda.    Formantanya bisa seperti ini, Lamaran Kerja, jenis pekerjaan, posisi dan nama lengkap. Contohnya, Lamaran Kerja Full Time Front Office - Topan Setiawan.   Cari lowongan kerja di wilayah Karawang? Temukan selengkapnya di sini.   Tidak menambahkan body email & cover letter Jangan sekali-kali mengirim email tanpa body email, atau melampirkan dokumen aja. Beri pesan singkat mulai dari salam pembuka untuk HRD perusahaan, perkenalan diri, sumber lowongan kerja, posisi yang dituju, pendidikan dan keahlian yang relevan, sampai salam penutup. Contohnya seperti ini.   Dear HRD PT Sinar Maju   Perkenalkan nama saya Topan Setiawan, sehubungan dengan lamaran kerja yang saya lihat di media sosial Instagram pada Rabu (06/10/2020) saya berniat untuk melamar di perusahaan Bapak/Ibu untuk posisi Full Time Front Office. Saya lulusan S1 Pariwisata di Universitas Jayabaya. Saya sangat ahli dalam berkomunikasi dan presentasi, juga menguasai 2 bahasa asing yakni Inggris dan Mandarin. Berikut saya lampirkan cover letter, surat lamaran, cv dan fotokopi identitas sebagai syarat. Atas perhatian dan waktunya saya ucapkan terima kasih.   Best regards Topan Setiawan   Untuk cover letter, kamu bisa mempromosikan diri kamu secara singkat. Isi cover letter dengan pengalaman kerja, kesesuaian jurusan, pengalaman kerja yang relevan, pelatihan dan sertifikasi yang pernah diikuti atau penghargaan. Jika cover letter kamu sesuai dengan jobdesk yang diberikan untuk posisi yang kamu lamar, HR kemungkinan besar akan melihat lebih lengkap CV kamu. Jadi pembuatan cover letter ini penting sebagai impresi awal.   Cari lowongan kerja di wilayah Kota Bandung? Temukan selengkapnya di sini.   Ukuran dokumen yang terlalu besar Dokumen yang terlalu besar akan menyulitkan perekrut ketika membuka berkas lamaran kamu. Perekrut akan lebih menyukai dokumen yang dikemas dalam format PDF, ketimbang dalam bentuk Word yang masih bisa diedit.   Jadi convert file Word-mu menjadi PDF dulu ya sebelum dikirim. Kemudian kumpulkan semua dokumen dalam bentuk zip/rar, karena akan lebih rapi dan ukurannya lebih kecil.   Terlalu banyak mengirim email lamaran Dan yang nggak kalah penting, jangan mengirim email lamaran kerja terlalu banyak dalam waktu berdekatan. Nggak jarang perusahaan mengabarimu dalam waktu yang lama, kemungkinan besar kamu akan lupa.   Saat perusahaan mengabari lewat telepon, kamu akan kesulitan mencari informasi perusahaan. Jadi kalau bisa, catat semua perusahaan yang pernah kamu kirimkan lamaran.   Hal ini juga dimaksudkan agar kita tahu perusahaan mana yang sudah pernah kita masukkan lamaran atau gagal, jadi nggak mengirim lamaran dua kali di perusahaan yang sama.                      Cari lowongan kerja di wilayah Kota Bekasi? Temukan selengkapnya di sini.   Itulah beberapa kesalahan yang masih banyak dilakukan pelamar kerja saat mengirim berkas lamaran. Yuk baca tips-tips dan informasi karir lainnya di aplikasi TopKarir. Download aplikasinya gratis di Play Store dan App Store ya!
Komentar