Pencari Karir Pencari Kandidat

Hindari 5 Kesalahan Fatal ini Saat Mengirim Email Lamaran Kerja

28 Juni 2021 10:06 39300 KALI DIBACA 0 KOMENTAR 42 KALI DIBAGIKAN

Teruntuk para lulusan baru di tahun 2020, ini waktunya untuk mulai mencari dan melamar kerja. Di masa new normal sekarang ini, sudah banyak perusahaan yang kembali membuka lowongan pekerjaan untuk mengisi slot kosong karyawan. 

 

Selain mempersiapkan keahlian dan keterampilan kerja, ada hal lain juga yang penting tapi masih sering dilupakan para pencari kerja, yakni etika mengirim email lamaran.

 

Hal ini jadi penting karena HRD langsung bisa menilai dari email yang diterima lho. Kalau cara mengirim email lamaran aja belum baik bagaimana HRD mau membuka CV kamu?

 

Jadi pastikan kamu nggak melakukan kesalahan kecil namun fatal seperti di berikut ini ya.

 

Cari lowongan kerja di wilayah Jakarta Barat? Temukan selengkapnya di sini.

 

Menggunakan alamat email yang nggak profesional

Banyak juga nih yang masih menyepelekan email yang digunakan ketika mengirim lamaran kerja. Jangan menggunakan alamat email yang “alay” ya, kalau masih ada yang menggunakannya segera ganti dengan nama asli kamu. HRD akan mengabaikan emailmu jika menggunakan nama yang nggak profesional.

 

Lupa mencantumkan subject

Nggak ketinggalan tulis subject secara jelas mulai dari posisi kerja yang dituju sampai nama lengkapmu.

 

Jika kamu menulis subject, akan mempermudah HRD ketika menyeleksi lamaran yang masuk. Karena kemungkinan pada saat bersamaan, perusahaan juga membuka lowongan kerja untuk posisi berbeda. 

 

Formantanya bisa seperti ini, Lamaran Kerja, jenis pekerjaan, posisi dan nama lengkap. Contohnya, Lamaran Kerja Full Time Front Office - Topan Setiawan.

 

Cari lowongan kerja di wilayah Karawang? Temukan selengkapnya di sini.

 

Tidak menambahkan body email & cover letter

Jangan sekali-kali mengirim email tanpa body email, atau melampirkan dokumen aja. Beri pesan singkat mulai dari salam pembuka untuk HRD perusahaan, perkenalan diri, sumber lowongan kerja, posisi yang dituju, pendidikan dan keahlian yang relevan, sampai salam penutup. Contohnya seperti ini.

 

Dear HRD PT Sinar Maju

 

Perkenalkan nama saya Topan Setiawan, sehubungan dengan lamaran kerja yang saya lihat di media sosial Instagram pada Rabu (06/10/2020) saya berniat untuk melamar di perusahaan Bapak/Ibu untuk posisi Full Time Front Office. Saya lulusan S1 Pariwisata di Universitas Jayabaya. Saya sangat ahli dalam berkomunikasi dan presentasi, juga menguasai 2 bahasa asing yakni Inggris dan Mandarin. Berikut saya lampirkan cover letter, surat lamaran, cv dan fotokopi identitas sebagai syarat. Atas perhatian dan waktunya saya ucapkan terima kasih.

 

Best regards

Topan Setiawan

 

Untuk cover letter, kamu bisa mempromosikan diri kamu secara singkat. Isi cover letter dengan pengalaman kerja, kesesuaian jurusan, pengalaman kerja yang relevan, pelatihan dan sertifikasi yang pernah diikuti atau penghargaan. Jika cover letter kamu sesuai dengan jobdesk yang diberikan untuk posisi yang kamu lamar, HR kemungkinan besar akan melihat lebih lengkap CV kamu. Jadi pembuatan cover letter ini penting sebagai impresi awal.

 

Cari lowongan kerja di wilayah Kota Bandung? Temukan selengkapnya di sini.

 

Ukuran dokumen yang terlalu besar

Dokumen yang terlalu besar akan menyulitkan perekrut ketika membuka berkas lamaran kamu. Perekrut akan lebih menyukai dokumen yang dikemas dalam format PDF, ketimbang dalam bentuk Word yang masih bisa diedit.

 

Jadi convert file Word-mu menjadi PDF dulu ya sebelum dikirim. Kemudian kumpulkan semua dokumen dalam bentuk zip/rar, karena akan lebih rapi dan ukurannya lebih kecil.

 

Terlalu banyak mengirim email lamaran

Dan yang nggak kalah penting, jangan mengirim email lamaran kerja terlalu banyak dalam waktu berdekatan. Nggak jarang perusahaan mengabarimu dalam waktu yang lama, kemungkinan besar kamu akan lupa.

 

Saat perusahaan mengabari lewat telepon, kamu akan kesulitan mencari informasi perusahaan. Jadi kalau bisa, catat semua perusahaan yang pernah kamu kirimkan lamaran.

 

Hal ini juga dimaksudkan agar kita tahu perusahaan mana yang sudah pernah kita masukkan lamaran atau gagal, jadi nggak mengirim lamaran dua kali di perusahaan yang sama.                   

 

Cari lowongan kerja di wilayah Kota Bekasi? Temukan selengkapnya di sini.

 

Itulah beberapa kesalahan yang masih banyak dilakukan pelamar kerja saat mengirim berkas lamaran. Yuk baca tips-tips dan informasi karir lainnya di aplikasi TopKarir. Download aplikasinya gratis di Play Store dan App Store ya!

Artikel Terkait
Lihat Selengkapnya
5 Kesalahan yang Harus Dihindari Pebisnis Online Pemula

5 Kesalahan yang Harus Dihindari Pebisnis Online Pemula

Memulai sebuah usaha bukanlah hal yang mudah, ketika usaha sudah dirintis pun, akan banyak tantangan yang harus dilewati untuk memastikan bisnis tetap berkembang dan menghasilkan keuntungan. Di tengah situasi pandemi seperti sekarang, banyak pengusaha lama maupun pebisnis pemula yang fokus memasarkan produknya melalui sistem online.   Berbisnis online memang punya banyak kelebihan dibanding bisnis konvensional. Kamu bisa melakukan pekerjaan secara remote, jangkauan promosi yang lebih luas dan biaya yang jauh lebih terjangkau. Tapi, nyatanya memulai bisnis online nggak semudah yang dibayangkan lho. Buktinya banyak bisnis kecil yang gagal bertahan dan terpaksa mundur di tengah jalan.   Oleh karena itu, sebelum mulai merintis sebuah bisnis, kamu perlu memperhatikan hal apa aja sih yang bisa menghalangi kelancaran bisnis online-mu. Berikut 5 kesalahan pebisnis online yang mesti kamu hindari.   Tujuan dan rencana yang tidak jelas Banyak orang yang berpikir cukup dengan mengandalkan modal besar untuk bisa mendirikan sebuah perusahaan dan menjaga keberlangsungan bisnis. Anggapan itu justru keliru, modal memang hal yang penting untuk membangun sebuah bisnis, tapi yang nggak kalah penting dan wajib dimiliki sebuah bisnis adalah tujuan. Untuk mencapai dan mengukur keberhasilan, kamu perlu menetapkan tujuan bisnis yang jelas.   Setelah menemukan tujuan dari bisnis kamu, selanjutnya buat rencana bisnis yang diinginkan. Rencana bisnis akan membantumu dalam menggapai tujuan bisnis yang sudah ditetapkan. Selain itu, tujuan dan rencana bisnis juga dibutuhkan oleh para pebisnis agar menarik para investor yang mau menanamkan modal.    Belum menemukan keunggulan produk Banyak pebisnis pemula yang gegabah memulai usaha hanya karena tren yang lagi berkembang, padahal belum tentu produknya dibutuhkan pasar. Sebelum menentukan produk usaha yang mau kamu buat, hal pertama yang harus dilakukan yakni melakukan riset, apa yang dibutuhkan oleh pasar. Sebuah produk usaha harus berawal dari permasalahan yang ada di masyarakat, bagaimana produk kamu bisa menjawab permasalahan dan kebutuhan yang ada.   Setelah itu, temukan keunggulan produk yang menjadi keunikan dan bisa meningkatkan daya jual. Bisa berupa kemasan, rasa, harga, bahan baku, desain sampai pelayanan konsumen, temukan hal yang membedakan produk kamu dengan produk serupa di pasaran. Kamu bisa belajar bisnis dan mencari keunggulan produk langsung dari para pakar dan pelaku usaha berpengalaman di APINDO UMKM AKADEMI, tonton siaran webinarnya gratis di sini.    Platform yang tidak tepat Kesalahan pebisnis online pemula lainnya adalah memilih platform berjualan yang kurang tepat. Banyak jenis platform untuk berjualan online mulai dari blog, forum jual beli, marketplace, aplikasi messenger, media sosial maupun website.   Konten pemasaran yang tidak efektif Banyak pebisnis online yang nggak menjalankan strategi konten dengan baik, sehingga akun usahanya terkesan monoton dan nggak menarik. Mulai dengan memberikan pendekatan melalui media sosial dengan konten-konten yang informatif, inspiratif, menghibur atau sesuaikan dengan kebutuhan audiensmu.   Komunikasi satu arah Komunikasi satu arah juga bisa menyebabkan usaha online kamu nggak dilirik atau bahkan ditinggalkan konsumen. Kalau kamu hanya melakukan komunikasi satu arah maka konten yang disajikan akan terkesan membosankan. Apapun platform berjualan kamu pastikan interaksi yang terjalin antara konsumen dengan brand berjalan baik.   Utamakan pelayanan untuk memberikan pengalaman berbelanja yang nyaman dan terpercaya. Apapun masalah yang dimiliki konsumen terhadap produk kamu, kamu harus bisa membantu menyelesaikannya.   Itu tadi lima kesalahan pebisnis online pemula yang harus banget kamu hindari. Yuk baca tips-tips dan info seputar karir lainnya di aplikasi TopKarir. Download aplikasinya gratis di Play Store dan App Store ya!
Komentar